Featured 

Pentingnya Vaksin Influenza bagi Lansia, tenaga kesehatan dan kelompok resiko tinggi

Share to social media

Apakah Anda masih menganggap influenza adalah penyakit ringan?

Faktanya, data World Health Organization (WHO) menyebutkan bahwa influenza  menyebabkan 500 ribu kematian setiap tahunnya.

Pencegahan influenza dapat dilakukan melalui vaksinasi yang harus dilakukan setiap tahun. Namun, rendahnya kesadaran masyarakat mengenai upaya pencegahan menyebabkan influenza masih menjadi masalah kesehatan utama.

Joselito Sta. Ana, MD., President Director Sanofi Indonesia dan General Manager Sanofi Pasteur Indonesia mengatakan, setiap orang dan termasuk orang yang sehat sekali pun, berisiko terinfeksi influenza.

“Untuk memberikan pemahaman yang tepat mengenai influenza, risiko komplikasi yang bisa terjadi dan upaya pencegahannya, maka penting vaksin influenza yang sesuai untuk melindungi lansia,” ungkap Joselito di kawasan Jakarta Selatan, Jumat (5/7/2019).

Sebab, vaksinasi merupakan suatu investasi kesehatan di masa depan. Sehingga masyarakat, khususnya lansia dapat segera mengambil upaya pencegahan dini melalui vaksinasi influenza sehingga dapat meningkatkan kualitas kesehatan mereka secara optimal.

Komplikasi akibat influenza pun dapat terjadi pada kelompok berisiko tinggi yaitu anak-anak, orang lanjut usia di atas 65 tahun, individu dengan penyakit kronis, dan ibu hamil.

“Komplikasi akibat influenza dapat berupa radang paru, infeksi telinga, dan sinus. Tidak hanya itu, influenza juga dapat memperburuk kondisimedis seperti gagal jantung kongestif, asma, atau diabetes hingga menyebabkan kematian,” sambungnya.

Salah satu cara melindungi diri dan orang-orang disekitar kita, seperti ayah, ibu dan mertua yang masuk dalam kelompok lansia dari influenza adalah melalui vaksinasi

Ketua Indonesia Influenza Foundation (IIF),Prof. dr. Cissy B Kartasasmita, SpA(K), PhD menjelaskan bahwa vaksinasi influenza merupakan cara pencegahan yang terbukti efektif dari segi biaya (cost-effective).

“Vaksinasi influenza efektif memberikan perlindungan hingga 90% bagi seseorang yang menerima vaksin dalam kondisi sehat, berusia kurang dari 65 tahun, dan menerima vaksin dengan galur (strain) yang sama dengan galur virus influenza yang beredar. Vaksin influenza membutuhkan waktu kurang lebih dua minggu dalam proses membentuk antibodi setelah vaksinasi dilakukan,” tukasnya.

Perlu diketahui bahwa influenza merupakan penyakit saluran napas akut yang mudah menular dan virusnya telah menyebar hingga ke seluruh penjuru dunia.

7,580 kali dilihat, 1 kali dilihat hari ini

Komentar

Berkomentar


Share to social media

Related posts

Leave a Comment